HOME » LIRIK LAGU » S » SILAMPUKAU » LIRIK LAGU SILAMPUKAU
  • Semua
  • Profil
  • Berita
  • Foto
  • Berita Foto
  • Video
  • Lirik

Lirik Lagu Lagu Rantau (Sambat Omah) - Silampukau

X

TIPS PENCARIAN LIRIK FAVORIT ANDA

ANDA MENGETAHUI JUDUL DAN NAMA PENYANYI

  • Ketikkan nama penyanyi dan judul lagu, berikan tanda kutip di judul lagu, misal: Yovie "Menjaga Hati";
  • bila tidak berhasil, coba untuk mengilangkan tanda kutip, misal: Yovie Menjaga Hati; atau
  • dapat juga dengan mengeklik menu A B C D.., lalu cari berdasarkan nama artis. Yovie dimulai dengan Y, klik Y. Lihat daftar lagu, dan dapatkan yang Anda cari.

ANDA TAK MENGETAHUI JUDUL LAGU, TAPI MENGETAHUI NAMA PENYANYI

  • Ketik nama penyanyi, misal: YOVIE, akan muncul banyak halaman, telusuri dan pilih dari halaman-halaman tersebut; atau
  • klik menu A B C D E ... berdasarkan nama artis Y, cari Yovie, dan cari lirik yang Anda cari.

ANDA TAK MENGETAHUI JUDUL LAGU, TAPI MENGETAHUI SYAIR

  • Ketikkan penggalan syair yang Anda ketahui, misal:
    Tanpamu tiada berarti
    Tak mampu lagi berdiri
    Cahaya kasihmu menuntunku
    Kembali dalam dekapan tanganmu
  • Masukkan kata-kata penting. Misal: tiada berarti berdiri cahaya dekapan.
  • Hindari kata-kata yang berkemungkinan memiliki ada dua versi atau lebih. Misal: tanpamu dapat ditulis tanpa mu.

TETAP TIDAK DAPAT MENEMUKAN LIRIK YANG ANDA CARI

  • Pilih menu A B C D E ... berdasarkan nama artis atau judul lagu.
  • Bila masih tidak dapat menemukan lirik yang Anda cari, mungkin kami bisa membantu Anda. Silakan menghubungi kami.
Waktu memang jahanam,kota kelewat kejam,dan pekerjaan menyita harapan.
Hari-hari berulang,diriku kian hilang.Himpitan hutang. Tagihan awal bulan.
O, demi tuhan, atau demi setan,sumpah aku ingin rumah untuk pulang!
Tujuh tahun yang lalu,impian membawaku ke Surabaya: berharap jadi kaya.
–hanya bermodal baju dan seratus ribu, nasib ini kuadu—
Tujuh tahun berlalu,impianku tersapu di Surabaya: gagal jadi kaya.
–kota menghisapku habis, tubuh makin tipis, dompetku kembang-kempis—
O, demi tuhan, atau demi setan,sumpah aku ingin rumah untuk pulang.
“Rindu menciptakan kampung halaman tanpa alasan.”
Burung pulang ke sarang, ketam diam di liang,dan di lautan ikan-ikan berenang.
O, demi tuhan, atau demi setan,sumpah aku ingin rumah untuk pulang.
“Uang bawa ‘tualang sesat di jalan, menjauhi pulang.”